Seni Backpackeran Murah dari Jogja ke Malang: Sebuah Tips dan Trik

  • Bagikan
Backpackeran Murah dari Jogja ke Malang

NONGKI.NET – Backpackeran memang terasa berat karena harganya sering terdengar tak kenal murah, apalagi antar provinsi seperti dari Jogja ke Malang. Tapi kata teman saya semuanya ada seninya termasuk seni backpackeran, ada tips dan trik didalamnya.

Hadeuh, tanganku masing capek, badanpun masih pegal-pegal. Biar saya saja yang capek kalian cukup membaca ini saja. Di sini aku mau kasih pengalamanku dan tips backpackeran murah ke Malang. Sehabis larangan bepergian berakhir, aku langsung nyiapin rencana buat liburan ke Malang. Sayangnya tiket kereta api dari Jogja ke Malang mahal banget. Jadinya aku mutusin buat berangkat naik motor. Aku berangkat dari Jogja bertiga bareng temen-temen, pakai 2 motor.

Kenapa aku milih motor?

Karena lebih murah dari kereta, mobil, dan bus. Capek? Capek banget. Tapi ada juga sih opsi yang gratis, numpang truk. Tapi aku gak ngambil opsi ini, karena faktor temen-temen yang gak mau dan nanti juga susah kalo mau jalan-jalan di Malang. Ya, alasan lain kenapa gak milih truk, kereta, dan bus adalah biar gampang ke sana kemari pas sudah nyampe malang.

Berapa biaya buat transport?

Harga tiket kereta api ke Malang tuh diatas Rp300 ribu, kalo Bus kurang lebih Rp100 ribu, jangan tanya kalo harga tiket pesawat berapa ya, pasti mahal banget. Terus berapa biaya yang aku keluarin?. Untuk sekali berangkat ke Malang kita ngehabisin uang bensin cuma Rp60 ribu untuk satu motor, dan itu kita bagi dua. Untuk makan, aku masak dan bungkus nasi sebelum berangkat, lauknya aku beli kerupuk sama kecap. Habis nya Rp20 ribu untuk makan bertiga 2 kali. Jauh banget dong harga yang harus kita keluarin kalo kita milih moda transportasi lain.

Penginapan di Malang

Sebelum ke Malang, temen-temenku nyari info penginapan di Malang. Mereka dapat yang recommended itu harga nya Rp50 ribu per malam untuk kamar kapasitas 2 orang. Udah murah banget sih, tapi masih belum sesuai dengan kantong backpacker. Jadinya aku nyeletuk gimana kalo kita nginap di “Pom Bensin?” pasti ditolak dong sama mereka. Tapi buat kalian yang ingin backpackeran, banyak banget traveller ala-ala low budget yang beneran nginap di Pom Bensin.

Baca Juga:  Film Bertema Lebaran Yang Wajib Kalian Tonton

Ingat! Cari Pom Bensin yang sekaligus sama Rest Area, biasanya gede, ada minimarket, dan buka 24 jam. Terus aku nginap dimana? Aku nyari-nyari info dari temen-temenku di Malang, ketemulah Asrama Mahasiswa Mandastana. Statusku yang masih mahasiswa dan berasal dari Kalimantan Selatan akhirnya membuat aku memutuskan untuk nginap di sini.

Asrama Mahasiswa Mandastana

Asrama Mahasiswa Mandastana ini punya Pemprov Kalsel untuk mahasiswa. Jadi aku dan temen-temen izin nginap di sini. Kalian tau berapa harga nya? Bayar sukarela. Sebenarnya di sini ada tarif, untuk satu kamar Rp 50 ribu per minggu. Karena aku cuma 3 hari di sini, jadinya sukarela.

Apa aja yang aku dapatin di Asrama ini? 1 kamar, 3 kasur spring bed, terus juga fasilitas kaya di hotel macam Wifi, TV dan lain-lain. Tempatnya juga strategis, di tengah kota Malang. Belakang Universitas Brawijaya dan juga di jalan yang sama dengan UMM. Mau kemanapun deket dari sini. Untuk ke Batu Malang gak nyampe setengah jam.

Main-main ke Bromo Tengger Semeru

Nah, ini nih yang jadi primadona nya Malang. Orang-orang yang berkunjung pasti masukin Bromo ke dalam list tujuan wisata. Untuk ke Bromo umumnya orang-orang naik lewat jalur Pasuruan atau lewat jalur Probolinggo untuk melihat sunrise dari puncaknya.

Tapi kali ini aku naik lewat jalur Tumpang, jalur ini sering dipakai untuk menuju pendakian Semeru. Biaya masuk jalur ini sama dengan jalur lainnya, Rp30 ribu. Kalo lewat jalur ini, banyak kelokan tajam, tanjakan curam, tetapi semua terbayar dengan pemandangan sepanjang jalan yang keren banget, gak nyesel deh pokoknya. Sehabis melewati danau Ranu Pani, kita masuk kawasan Lautan Pasir Bromo. Kemudian kita bisa sampai ke Kaldera Bromo. Tentu saja kita naik motor. Bagi anda yang gak punya motor bisa naik Jeep seharga Rp450 ribu hingga Rp600 ribu.

Baca Juga:  Ingin Mengurangi Plagiarisme? Ini Solusinya

Mandi di Mata Air Sumber Taman

Tempat ini adalah sumber mata air murni yang menjadi kolam besar. Dari sekian banyak sumber mata air di Malang, kami memilih Mata Air Sumber Taman (rekomendasi dari instagram). Mata air Sumber Taman ini airnya jernih banget, warna kebiruan, dan nuansanya seger banget. Di area ini ada dua buah pohon besar yang dipercaya masyarakat sekitar sebagai tempat tinggal penunggu mata air sumber taman.

Tempat ini juga mempunyai kedalaman 1,5 – 2 meter, tapi jangan takut bagi anda yang gak bisa renang disini ada kolam khusus dan juga ada penyewaan ban karet. Tarif ke sini berapa sih?, murah banget guys, parkirnya cuma Rp 3 ribu dan masuknya gratis. Aku datangnya hari sabtu, mungkin pada saat itu gak ada yang jaga. Kalo aku cari info di situs-situs wisata harga per orang itu Rp5 ribu. Murah banget kan wisata Malang ala gue?

Malam Mingguan di Alun-alun Kota Batu

Tempat dimana saya menikmati liburan murah ala Malang selanjutnya ialah Alun-alun Kota Batu. Selain murah meriah, kami memilih tempat ini karena dekat dengan tempat menginap, jaraknya kurang 30 menit dari UMM.

Malam minggu di tempat ini sebenarnya keren dan gak kalah dengan tempat lain di Malang seperti Batu Night Spectaculer, Malang Night Spectaculer, Mie Get, Idjen Boulevard, dan Mall-mall seantero Malang. Satu hal yang bikin kami sedikit sedih di alun-alun kota Batu adalah karena kami bertiga jomblo (ndak punya pacar). Pengunjung alun-alun kota Batu penuh dengan remaja sekolahan yang sedang refreshing, keluarga yang rekreasi, dan pasangan sejoli yang lagi pacarana dong.

Alhasil kami menikmati keindahan kota Batu sambil meratapi kejombloan kami (malam minggu ye kan liat orang pada gandingan). Tapi overall, alun-alun kota Batu sangat keren. Banyak foodcourt murah, makanannya enak-enak, ada yang jual cendera mata khas Malang, di tengah taman juga ada Bianglala yang bisa kita naikin cuma dengan bayar Rp5 ribu. Bianglala ini beroperasi sampai pukul 22.00 waktu setempat.

Baca Juga:  Menikmati Soto Banjar di Tepian Sungai Martapura Serasa di Italia

Oleh-oleh Khas Malang

Di sepanjang jalan (bukan kenangan) menuju (bukan roma) kota Batu dan balik ke kota Malang banyak yang jual oleh-oleh khas Malang. Ada apel, kripik buah, dodo lapel, wingko, strudel apel dan masih banyak lainnya. Aku beli cendera mata pas di alun-alun kota Batu. Aku beli gelang anyam Rp 10 ribu dapat 3, terus gantungan kunci satunya Rp 15 ribu. Sebelum balik ke Jogja, aku dan temen-temen beli apel manalagi buat oleh-oleh. Harga apel di sini standarnya Rp 25 ribu per kilo, tapi kalo beli banyak bisa jadi Rp 20 ribu/kilo, ada juga pusat oleh-oleh yang nawarin Rp 10 ribu per kilo (tapi sayang nya pas kita ke sana udah tutup).

Biaya makan di Malang

Murah kok, tenang aja, liburan kalian akan tetap jadi wisata murah. Sepulang dari Bromo, aku dan temen-temen makan di daerah Tumpang. Kita makan nasi rawon, harganya cuma Rp14 ribu. FYI, nasi rawon favorit aku di Jogja itu disekitar UGM, harga nya Rp20 ribu. Jadi ini emang murah banget. Selanjutnya, aku makan di sekitar UMM dan Universitas Brawijaya. Ada nasi goreng tambah telor dan tambah all varian toping (sosis, daging, ayam, jamur) cuma Rp13 ribu. Ada juga warteg depan kampus UMM yang nasi ayam tambah sambal teri hanya Rp 11 ribu.

Bagaimana murah kan? murah gak? murah.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan